Kuliah Umum STIE Tricom Narasumber Bapak USLI SARS

Ketua STIE Tricom, Prof Zulkarnain Lubis menyampaikan, kuliah umum yang akan dilaksanakan setiap bulannya akan diisi oleh kalangan pebisnis untuk berbagi pengalaman dalam mengelola sebuah usaha. “Kegiatan seperti ini akan menjadi magnet bagi STIE Tricom untuk menarik minat mahasiswa untuk terus belajar, berinovasi dan mengembangkan potensinya,” kata Prof Zulkarnain, Rabu (18/12/2019). Kali ini, Kuliah Umum yang mengangkat tema ‘Potensi Bisnis Saat Ini dan Masa Akan Datang’ menghadirkan Presiden Director / CEO PT Mahkota Group Tbk, Usli Sarsi. Ia berpesan kepada mahasiswa, agar menggali seluas-luasnya informasi perkembangan dunia usaha dalam kuliah umum ini. “Mari ambil manfaatnya dan jadikan bekal ilmu dalam menghadapi masa depan,” ucap Prof Zul, sapaan akrabnya. Presiden Director PT Mahkota Group Tbk, Usli Sarsi mengaku jenjang karirnya dimulai dari bawah hingga akhirnya menduduki posisi strategis di perusahaan perkebunan kelapa sawit. Pria berkulit putih ini mengaku, masih terus belajar dalam menghadapi perkembangan dunia usaha. Menurut Usli, revolusi industri 4.0 sudah didepan mata bagi Indonesia. Bakal akan terjadi perubahan drastis pada perkembangan teknologi dan dunia usaha tanah air. Imbas revolusi industri tak hanya dirasakan dunia usaha, juga akan mempengaruhi perkembangan sistem pendidikan. “Perubahan cepat akan terjadi pada dunia pendidikan yang menuntut terjadinya link and match pada sistem pendidikan,” jelasnya. Untuk itu, Usli Sarsi yang juga sebagai Ketua Yayasan Pendidikan Mahkota Tricom berpesan untuk mengambil peluang terjadinya revolusi industri dengan mengembangkan skill (keahlian) para mahasiswa di Tricom. “Revolusi industri menuntut kita untuk mengembangkan skill dengan terus belajar dan belajar menggali setiap informasi yang didapat baik secara teori maupun prakteknya,” jelasnya. Ia mengingatkan, jangan sampai sumber daya manusia (SDM) kita berkurang dengan digantikan oleh robot-robot. “Kita ketahui bahwa di negara berkembang 50 persen tenaga kerjanya telah hilang digantikan oleh mesin atau robot,” sebutnya.


Naik Ke Atas | Kembali